Potensi Bahaya Pada Instalasi Laundry

  1. Bahaya Mikrobiologi

Bahaya mikrobiologi adalah penyakit atau gangguan kesehatan yang diakibatkan oleh mikroorganisme hidup seperti bakteri, virus, ricketsia, parasit dan jamur. Petugas pencucian yang menangani linen kotor seantiasa kontak dengan van dan menghirup udara yang tercemar kuman patogen. Penelitian bakteriologis pada instalasi pencucian menunjukkan bahwa jumlah total bakteri meningkat 50 kali selama periode waktu sebelum cucian mulai diproses.

 

Mikroorganisme tersebut adalah :

* ) Mycobacterium tuberculosis

  • Mycobacterium tuberculosis adalah mikroorganisme penyebab tuberculosis dan paling sering menyerang paru – paru (+_90%). Penularannya melalui perciban atau dahak penderita.
  • Pencegahan :
    • Meningkatkan pengertian dan kepedulian petugas rumah sakit terhadap penyakit TBC dan penularannya.
    • Mengupayakan ventilasi dan pencahayaan yang baik dalam ruangan instalasi pencucian.
    • Menggunakan alat pelindung diri (APD) sesuai SOP.
    • Melakukan tindakan dekontaminasi, desinfeksi dan sterilisasi terhadap van dan alat yang digunakan.
    • Secara tekhnis setiap petugas harus melaksanakan tugas pekerjaan sesuai SOP.

 

* )Virus Hepatitis B

  • Selain manifestasi sebagai hepatitis B akut dengan segala komplikasinya, lebih penting dan berbahaya lagi adalah manifestasi dalam bentuk sebagai pengidap (carrier) kronik, yang dapat merupakan sumber penularan bagi lingkungan.
  • Penularan dapat melalui darah dan cairan tubuh lainnya.
  • Pencegahan :
    • Meningkatan pengetahuan dan kepedulian petugas rumah sakit terhadap penyakit hepatitis B dan penularannya.
    • Memberikan vaksinasi pada petugas.
    • Menggunakan APD sesuai SOP.
    • Melakukan tindakan dekontaminasi, desinfeksi dan sterilisasi terhadap bahan dan peralatan yang dipergunakan terutama bila terkena bahan infeksi.
    • Secara tekhnis setiap petugas harus melaksanakan tugas pekerja sesuai SOP.

* ) Virus HIV (Human Immunodeficiency Virus)

  • Penyakit yang ditimbulkannya disebut AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Virus HIV menyerang target sel dalam jangka waktu lama. Jarak waktu masuknya virus ke tubuh sampai timbulnya AIDS bergantung pada daya tahan tubuh seseorang dan gaya hidup sehatnya.
  • HIV dapat hidup di dalam darah, cairan vagina, cairan sperma, air susu ibu, sekreta dan ekskreta tubuh.
  • Penularannya melalui darah, jaringan, sekreta, ekskreta tubuh yang mengandung virus dan kontak langsung dengan kulit yang terluka.
  • Pencegahan :
    • Linen yang terkontaminasi berat ditempatkan dikantong plastic keras yang berisi desinfektan, berlapis ganda, tahan tusukan, kedap air dan berwarna khusus serta diberi label bahan menular/AIDS selanjutnya dibakar.
    • Menggunakan APD sesuai SOP.

2. Bahaya Bahan Kimia

* ) Debu

Pada instalasi linen debu dapat berasal dari bahan linen itu sendiri

  • Pengukuran

Dengan memakai alat Vertical Elutriol Cotton Dust Sampler dapat diukur banyaknya debu dalam ruangan dan Personal Dust Sampler. Debu linen (cotton dust) yang sesuai NBA adalah 0,2 milligram/m3.

  • Efek kesehatan

Mekanisme penimbunan debu dalam paru – paru dapat terjadi dengan menarik napas sehingga udara yang mengandung debu masuk ke dalam paru – paru. Partikel debu yang dapat masuk ke dalam pernapasan mempunyai ukuran 0,1 – 10 mikron.

 

Pada pemajanan yang lama dapat terjadi pneumoconiosis, dimana partikel debu dijumpai di paru – paru dengan gejala sukar bernapas. Pneumoconiosis yang disebabkan oleh serat linen/kapas dsebut bissinosis. Gejala bissinosis hampir sama dengan asma yang disebut Monday Chest Tightness atau Monday Fever, karena gejala terjadi pada hari pertama kerja setelah libur yaitu senin, sering gejala hilang pada hari kedua dan bila pemaparan berlanjut maka gejala makin berat.

  • Pengendalian
    • Pencegahan terhadap sumber

Diusahakan agar debu tidak keluar dari sumbernya dengan mengisolasi sumber debu.

  • Memakai APD sesuai SOP
  • Ventilasi yang baik
  • Dengan alat local exhouster

3. Bahaya Fisika

* ) Bising

Dalam kesehatan kerja, bising diartikan sebagai suara yang dapat menurunkan pendengaran baik secara kuantitatif (peningkatan ambang pendengaran) maupun secara kualitatif (penyempitan spektrum pendengaran), berkaitan dengan faktor intensitas, frekuensi, durasi dan pola waktu. Di rumah sakit, bising merupakan masalah yang salah satunya berasal dari mesin cuci. Pajanan bising yang terjadi pada intensitas relatif rendah (85 dB atau lebih), dalam waktu yang lama membuat efek kumulatif yang bertingkat dan menyebabkan gangguan pendengaran berupa Noise Induce Hearing Loss (NIHL).

  • Pengukuran

Untuk mengetahui intensitas bising di lingkungan kerja, digunakan sound level meter, sedangkan untuk menilai tingkat pajanan pekerja lebih tepat digunakan noise dose meter karena pekerja umumnya tidak menetap pada suatu tempat kerja selama delapan jam ia bekerja. Nilai ambang batas (NAB) intensitas bising adalah 85 dB dan waktu bekerja maksimum adalah delapan jam per hari.

  • Pengendalian
  • Sumber : mengurangi intensitas bising
    • Desain akustik
    • Menggunakan mesin/alat yang kurang bisisng
  • Media : mengurangi transmisi bising dengan cara
  • Menjauhkan sumber dari pekerja
  • Mengabsorbsi dan mengurangi pantulan bising secara akustik pada dinding, langit – langit dan lantai
  • Menutup sumber bising dengan barrier
  • Pekerja : mengurangi peneriman bising
  • Menggunakan APD

Berupa sumbat telinga (ear plug) yang dapat menurunkan pajanan sebesar 6 – 30 dB atau penutup telinga (ear muff) yang dapat menurunkan 20 – 40 dB.

  • Ruang isolasi untuk istirahat
  • Rotasi pekerja untuk periode waktu tertentu antara lingkungan verja yang bising dengan yang tidak bising
  • Pengendalian secara administratif dengan menggunakan jadwal verja sesuai NAB.

* ) Cahaya

  • Pencahayaan di instalasi pencucian perla karena ia berhubungan langsung dengan :
  • Keselamatan petugas
  • Peningkatan pencermatan
  • Kesehatan yang lebih baik
  • Suasana yang nyaman
    • Petugas yang terpajan gangguan pencahayaan akan mengeluh kelelahan mata dan kelainan lain berupa :
  • Iritasi (konjungtivitis)
  • Ketajaman penglihatan terganggu
  • Akomodasi dan konvergensi terganggu
  • Sakit kepala
    • Pencegahan : dengan pencahayaan yang cukup sesuai dengan Standard rumah sakit (minimal 200 Lux)

* ) Listrik

  • Kecelakaan tersengat listrik dapat terjadi pada petugas laundry oleh karena dukungan pengetahuan listrik yang Belem memadai. Pada umumnya yang terjadi di rumah sakit adalah kejutan listrik microshok dimana listrik mengalir ke badan petugas melalui sistem peralatan yang tidak baik.
  • Efek kesehatan
  • Luka bakar di tempat tersengat aliran listrik
  • Kaku pada otot ditempat yang tersengat listrik
  • Pengendalian :
  • Enginering
    • Pengukuran jaringan/instalasi listrik
    • NAB bocor arus 50 milliamper, 60 Hz (sakit)
    • Pemasangan pengaman/alat pengaman sesuai ketentuan
    • Pemasangan tanda – tanda bahaya dan indikator
  • Administrasi
  • Penempatan petugas sesuai keterampilan
  • Waktu kerja petugas digilir
  • Memakai sepatu/sandal isolasi

* ) Panas

  • Panas dirasakan bila suhu udara di atas suhu nyaman (26 – 28 oC) dengan kelembaban antara 60 – 70%. Pada instalasi laundry panas yang terjadi adalah panas lembab.
  • Pengukuran : dengan mempergunakan Wet Bulb Globe Temperatur (MBGT)
  • Efek kesehatan :
  • Heat Syncope (pingsan karena panas)
  • Heat Disorder (kumpulan gejala yang berhubungan dengan kenaikan suhu tubuh dan mengakibatan kekurangan cairan tubuh) seperti :
  • Heat sress/heat exhaustion, terasa panas dan tidak nyaman, karena dehidrasi, tekanan darah turun menyebabkan gejala pusing dan mual.
  • Heat cramps adalah spasme otot yang disebabkan cairan dengan elektrolit yang rendah, masuk ke dalam otot, akibat banyak cairan tubuh keluar melalui keringat, sedangkan penggantiannya hanya air minum biasa tanpa elektrolit.
  • Heat stroke disebabkan kegagalan bekerja SSP dalam mengatur pengeluaran keringat, suhu tubuh dapat mencapai 40,5oC.
    • Pengendalian
  • Terhadap lingkungan
    • Isolasi peralatan yang menimbulkan panas.
    • Menyempurnakan sistem ventilasi dengan :
      • Kipas angin untuk petugas
      • Pemasangan alat pendingin
    • Terhadap pekerja :
      • Menyediakan persediaan air minum yang cukup dan memenuhi syarat dekat tempat kerja dan kalau perlu disediakan extra salt.
      • Hindarkan petugas yang harus bekerja di lingkungan panas apabila berbadan gemuk sekali dan berpenyakit kardiovaskular.
      • Pengaturan waktu kerja dan istirahat berkaitan dengan suhu ruangan.
    • Secara administratif yaitu pengaturan waktu kerja dan istirahat berkaitan dengan suhu ruangan

* ) Getaran

  • Getaran atau vibrasi adalah faktor fisik yang ditimbulkan oleh subjek dengan gerakan osilasi. Vibrasi dapat terjadi lokal atau seluruh tubuh
  • Mesin pencucian yang bergetar dapat memajani petugas melalui transmisi/penjalaran, baik getaran yang mengenai seluruh tubuh ataupun getaran setempat yang merambat melalui tangan atau lengan operator
  • Efek kesehatan
  • Terhadap sistem peredaran darah : dapat berupa kesemutan jari tangan waktu bekerja, parese.
  • Terhadap sistem tulang, sendi dan otot, berupa gangguan osteoarticular (gangguan pada sendi jari tangan)
  • Terhadap sistem syaraf : parastesi, menurunnya sensivitas, gangguan kemampuan membedakan dan selanjutnya atrofi.
  • Pemajanan terhadap getaran seluruh tubuh dengan frekuensi 4 – Hz dan 6-12 Hz dikaitkan dengan fenomena resonansi (kenaikan ampliyudo getaran organ), terutama berpengaruh buruk pada susunan saraf pusat.
  • Pengukuran : alat yang digunakan adalah Vibration Meter (alat untuk mengukur frekuensi dan intensitas di area kerja)
  • Pengendalian :
  • Terhadap sumber, diusahakan menurunkan getaran dengan bantalan anti vibrasi/isolator dan pemeliharaan mesin yang baik.
  • Pengendalian administratif dilakukan dengan pengaturan jadwal kerja sesuai TLV (Tresbold Limit Value)
  • Terhadap pekerja, tidak ada perlindungan khusus, hanya dianjurkan menggunakan sarung tangan untuk menghangatkan tangan dan perlindungan terhadap gangguan vaskular.
  1. Ergonomi
    • Ergonomi yaitu ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam kaitannya dengan pekerjaan mereka. Secara singkat dapat dikatakan bahwa ergonomi adalah penyesuaian tugas pekerjaan dengan pekerja. Posisi tubuh yang salah atau tidak ilmiah, apabila dalam sikap paksa dapat menimbulkan kesulitan dalam melaksanakan kerja, mengurangi ketelitian, mudah lelah sehingga kerja menjadi kurang efisien. Hal ini dalam jangka panjang dapat menyebabkan gangguan fisik dan psikologi.
    • Gejala : penyakit sehubungan dengan lat gerak yaitu persendian, jaringan otot, saraf atau pembuluh darah (low back pain).
    • Pengukuran : dinilai dari banyaknya keluhan yang ada hubungannya pada saat melakukan pekerjaan.
    • Pengendalian

Mengangkat barang berat

Tubuh kita mampu mngangkat beban seberat badan sendiri, kira – kira 50 kg bagi laki – laki dewasa dan 40 kg bagi wanita dewasa. Lebih dari itu, besar kemungkinan terjadi bahaya. Bila berat beban yang akan diangkat lebih dari setengah dari berat badan si pengangkat (lebih dari 25 kg untuk laki – laki atau lebih 20 kg untuk wanita) maka beban haru dibagi dua.

Cara mengankat beban yang beratnya kurang drai 25 kg :

  • Sebaiknya tidak dijunjung, oleh karena menjunjung barang memerlukan tenaga yang lebih besar.
  • Mengangkat beban di samping
  • Mendekat ke badan/barang
  • Renggangkan kedua kaki, barang berada di antara kedua kaki sedikit di sebelah depan
  • Luruskan tulang punggung (boleh melengkung) dan badan sedikit dicondongkan ke depan
  • Badan diturunkan dengan sedikit membengkokkan lutut dan panggul sampai tangan dapat mecapai barang
  • Lengan atas harus sedekat atau serapat mungkin ke badan dan tangan memegang barang
  • Angkat barang ke atas perlahan – lahan, jangan di sentakkan atau direnggutkan. Sewaktu mengangkat ke atas tulang punggung harus tetap lurus, tegangkan dan kencangkan otot perut.

Cara mengangkat beban yang beratnya lebih dari 25 kg :

  • Beban dapat dibagi dua

Bila beban dapat dibagi dua, beban tersebut boleh diangkat oleh satu orang. Bagi dua beban dan gunakan pemikul, separuh beban di depan dan separuh di belakang.

  • Beban tidak dapat dibagi

Bila beban yang hendak diangkat lebih dari separuh berat badan dan tidak dapat dibagi, maka hendaklah diangkat berdua atau beramai – ramai. Cara terbaik adalah dengan membuat penggantung (cantelan) pada barang dan mengangkatnya dengan tongkat pemikul. Satu orang di depan dan satu orang di belakang, baik penggantung maupun tongkat pemikul harus kuat.

Posisi duduk

  • Tinggi alas duduk sebaiknya dapat disetel antara 38 dan 48 cm.
  • Kursi harus stabil dan tidak goyang atau bergerak
  • Kursi harus memungkinkan cukup kebebasan bagi gerakan petugas

Posisi berdiri

  • Berdiri tidak lebih dari 6 jam
  1. Bahaya Psikososial

Di antara berbagi ancaman bahaya yang timbul akibatpekerjaan di rumah sakit, faktor psikososial juga memerlukan perhatian antara lain :

  • Stress, yaitu ancaman fisik dan psikologis dari faktor lingkungan terhadap kesejahteraan individu. Stress dapat disebabkan oleh :
  • Tuntutan pekerjaan

Beban kerja yang berlebihan maupun yang kurang, tekanan waktu, tanggungjawab yang berlebihan maupun yang kurang.

  • Dukungan dan kendala

Hubungan yang tidak baik dengan atasan, teman sekerja, adanya berita yang tidak dikehendaki/gosip, adanya kesulitan keuangan, dll

Manifestasi klinik : depresi, ansietas, sakit kepala, keluhan dan kejenuhan, gangguan pencernaan dan gangguan fungsi organ lainnya.

Pengendalian :

  • Menjaga kebugaran jasmani dari pekerja.
  • Kegiatan – kegiatan yang menimbulkan rasa menyenangkan dalam bekerja, misalnya adanya makan siang bersama, adanya kegiatan piknik bersama.

 

  1. Keselamatan dan Kecelakaan Kerja

Keselamatan kerja adalah keselamatan yang berkaitan dengan alat kerja, bahan dan proses pengolahannya, tempat kerja dan lingkungannya serta cara – cara melakukan pekejaan. Kecelakaan adalah kejadian yang tak terduga oleh karena di belakang peristiwa itu tidak terdapat unsur kesengajaan, lebih – lebih dalam bentuk perencanaan. Beberapa bahaya potensial untuk terjadinya kecelakaan kerja di instalasi pencucian.

  • Kebakaran

Kebakaran terjadi apabila terdapat tiga unsur bersama – sama. Unsur – unsur tersebut adalah zat asam, bahan yang mudah terbakar dan panas. Bahan – bahan yang mudah terbakar misalnya bahan yang ada pada mesin cuci.

Penaggulangan :

  • Legislatif
  • Mangacu pada UU No. 1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja
  • Sisitem penyimpanan yang baik terhadap bahan – bahan yang mudah terbakar
  • Pengawasan : pengawasan terhadap kemungkinan timbulnya kebaaran dilakukan secara terus menerus
  • Jalan untuk menyelamatkan diri

Secara ideal semua bangunan harus memiliki sekurang kurangnya 2 jalan penyelamatan diri pada 2 arah yang bertentangan terhadap setiap kebakaran yang terjadi, sehingga tak seorangpun terpaksa bergerak ke arah api untuk menyelamatkan demikian harus dipelihara bersih, tidak terhalang oleh barang – barang, cukup lebar, mudah terlihat dan diberi tanda – tanda arah yang jelas.

  • Perlengkapan pemadam dan penanggulangan kebakaran
  • Alat – alat pemadam dan penanggulangan kebakaran meliputi 2 jenis :
  • Terpasang tetap di tempat
  • Dapat bergerak atau dibawa

Alat – alat pemadam kebakaran harus ditempatkan pada tempat–tempat yang rawan terjadi kebakaran, mudah terlihat dan mudah diambil

  • Terpeleset/terjatuh
    • Terpeleset/terjatuh pada lantai yang sama adalah bentuk kecelakaan kerja yang dapat terjadi pada instalasi pencucian
    • Walaupun jarang terjadi kematian tetapi dapat mengakibatkan cedera yang berat seperti fraktura, dislokasi, salah urat, memar otak
    • Penanggulangan :
  • Jangan memakai sepatu dengan hak tinggi, sol yang rusak atau memakai tali sepatu yang longgar
  • Konstruksi lantai harus rata dan sedapat mungkin dibuat dari bahan yang tidak licin
  • Pemeliharaan lantai :
  • Lantai harus selalu dibersihkan dari kotoran – kotoran seperti pasir, debu, minyak yang memudahkan terpeleset
  • Lantai yang cacat misalnya banyak lubang atau permukaannya miring harus segera diperbaiki.

Telah dibahas masalah-masalah kesehatan kerja di instalasi pencucian, diharapkan ini dapat membantu petugas untuk memahami masalah kesehatan kerja dan dapat melakukan upaya antisipasi terhadap akibat yang ditimbulkannya sehingga tercapai budaya sehat dalam bekerja.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *